Notification

×

Iklan

Iklan

>

Apa itu Bitcoin dan Siapa Satoshi Nakamoto? Pencipta Bitcoin Yang Misterius,

Saturday, May 29, 2021 | Saturday, May 29, 2021 WIB Last Updated 2021-05-28T23:00:31Z

karawangportal
Apa itu Bitcoin dan Siapa Satoshi Nakamoto? Pencipta Bitcoin Yang Misterius,

 

KARAWANGPORTAL - Jakarta, Bitcoin diciptakan oleh Satoshi Nakamoto. Namun, nama tersebut masih diselubungi teka-teki. Pasalnya, Satoshi Nakamoto itu bukan nama orang, bukan pula nama algoritma AI.

Nama Satoshi Nakamoto ini adalah sebuah pseudonym atau nama samaran. Sejak 2008 sampai saat ini belum ada yang mampu mengungkap sosok atau kelompok dengan nama yang membuat mata uang digital Bitcoin itu.

Pada 2008, sosok bernama samaran Satoshi Nakamoto itu menerbitkan sembilan ‘white paper’ yang menyebut bitcoin pertama kalinya. Peer-to-peer electronic cash yang bisa disebut juga sebagai sistem elektronik yang bersifat gotong royong.

Tidak lama setelah itu, Satoshi Nakamoto meluncurkan perangkat lunak Bitcoin untuk yang pertama kali. Sosok misterius itu bermitra dengan para pengembang dan para pengkoding online untuk menghadirkannya kepada publik.

Bitcoin kemudian berkembang pesat hingga sosok misterius bernama Satoshi Nakamoto pun lenyap secara tiba-tiba. Berbagai pihak berusaha mengungkap sosok di balik nama ini namun selalu gagal.

Melansir Cryptopotato, kemudian spekulasi berkembang, ada yang berpendapat bahwa Satoshi Nakamoto merupakan sebuah akronim dari nama raksasa elektronik yaitu Samsung, Toshiba, Nakamichi, dan Motorola.

Sebagian lagi menyebutkan nama besar di balik sosok Satoshi Nakamoto. Ada yang mengaitkannya dengan Nick Szabo dan Hal Finney yang berperan sebagai kriptografer.
Lunturnya Kepercayaan dan Terguncangnya Sistem Perbankan

Sejumlah krisis yang melanda ekonomi Asia pada kurun 1997 hingga 1998 dan krisis Subprime Mortgage yang dialami Amerika Serikat (AS) menyisakan trauma berkepanjangan hingga berkurangnya kepercayaan banyak orang kepada bank sentral.

Waktu itu, bank sentral dipercaya oleh berbagai pihak sebagai bank yang mampu menjaga stabilitas keuangan. Namun, kepercayaan itu ternodai akibat krisis keuangan sehingga kepercayaan orang mulai meluntur.

Bubble credit (gelembung kredit) pun terjadi, ditambah lagi dengan pihak bank yang memungut biaya seenaknya sendiri. Hal ini membuat Bitcoin semakin cepat mencapai bentuk sempurnanya.

Satoshi Nakamoto tidak lagi menaruh kepercayaan kepada sistem perbankan konvensional, peristiwa itu mendorong Satoshi Nakamoto untuk menciptakan mata uang digital Bitcoin yang dapat dikirim ke mana pun lewat Blockchain. Pengiriman ini tidak lewat bank dan sejenisnya. Tak ada batasan jumlah transaksi dan transfer serta syarat dalam Bitcoin.

Kemunculan Bitcoin ini berdampak pada sistem keuangan perbankan. Pada 2019, Christine Lagarde selaku Managing Director IMF menyatakan bahwa Bitcoin “mengguncang” sistem perbankan. Lagarde pun menegaskan untuk memantau perkembangan mata uang kripto.

Pasalnya mata uang digital kripto, termasuk Bitcoin itu ‘terdesentralisasi’, yang artinya mata uang tersebut tidak bisa dikendalikan oleh bank sentral dari mana pun yang ada di dunia nyata.

“Saya pikir peran ditruptor dan apa pun yang menggunakan teknologi buku besar terdistribusi (distributed ledger technology), baik Anda menyebutnya crypto, aset, mata uang, atau apa pun... yang jelas-jelas mengguncang sistem,” kata Lagarde.

Yang jelas, popularitas Bitcoin semakin meroket setelah manusia terkaya di bumi, Elon Musk, mengumumkannya di Twitter dan kemudian memborong mata uang digital itu senilai puluhan triliun rupiah.

Sejarah Bitcoin

Sejarah Bitcoin sendiri dimulai saat salah satu Cryptocurrency (Mata Uang Kripto) di ciptakan oleh Satoshi Nakamoto pada tahun 2009, sekaligus menjadi pelopor penggunaan teknologi blockchain pertama kali, serta penciptaan kode unik catatan transaksi yang bersifat kekal. 

Artinya, seluruh histori transaksi yang sudah tercatat pada Ledger Blockchain (buku besar blockchain) tidak bisa dirubah sama sekali oleh siapapun di dunia ini.

Bitcoin sendiri bersifat digital serta mempunyai enkripsi data yang sangat kuat. Selain itu, Bitcoin merupakan mata uang pertama yang tidak bisa di kontrol nilainya oleh Institusi, Perusahaan, pemerintah, bahkan pencipta mata uang tersebut sekalipun.

Desain Bitcoin merupakan teknologi transaksi Peer-to-Peer dimana transaksi tidak membutuhkan pihak ketiga yang selalu mengambil keuntungan.

Mata uang kripto ini juga bersifat terdesentralisasi, artinya tidak berpusat pada satu administrator tunggal sehingga seluruh catatan transaksi dalam buku besar blockchain (Ledger Blockchain) bisa di kelola oleh seluruh pengguna Bitcoin di dunia.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa Bitcoin merupakan mata uang digital masa depan yang tercipta dari suatu enkripsi data yang kuat dan berkerja dengan teknologi tranksasi peer-to-peer serta tidak terpusat pada satu server saja seperti halnya youtube dan kawan-kawannya. 

Penemu Bitcoin adalah Satoshi Nakamoto (hanya nama samaran katanya).
Untuk mendapatkan bitcoin, kamu bisa mendapatkannya dengan cara membeli dan mining. Untuk membeli bitcoin dapat dilakukan di exchanger-exchanger seperti bitcoin.co.id (indonesia), mtgox (US & Jepang), dan btcchina.com (China).
 
Indodax.com(Indonesia),TokoCrypto(Indonesia), dan Masih banyak Lagi Penyedia Layanan Bitcoin dan mata uang crypto Lainnya.
 

×
Berita Terbaru Update