Notification

×

Iklan

Iklan

Perbedaan Antara UI Designer dan UX Designer Lengkap Dengan Contohnya

Monday, June 14, 2021 | 09:27 WIB Last Updated 2021-07-01T01:47:43Z

KARAWANGPORTAL
Perbedaan Antara UI Mobile dan UI Desktop Lengkap Dengan Contohnya

 

KARAWANGPORTAL - Apa itu Desain UI Mobile? UI seluler biasanya dioptimalkan untuk input layar sentuh dan karenanya dioptimalkan untuk perangkat khusus seluler.

Apa itu Desain UI Desktop? Desktop UI dirancang untuk dilihat pada layar yang lebih besar dari layar smartphone.

Perbedaan utama antara Desain UI Seluler dan Desain UI Desktop adalah jenis perangkat yang dioptimalkan.

Antarmuka pengguna atau Desain User Interface (UI) mobile dan desktop sangat berbeda. Perbedaan utama adalah bagaimana pengguna berinteraksi dengan antarmuka. Dengan desktop biasanya ada meja dan mouse, dan mouse memungkinkan pergerakan kursor yang langsung dan akurat. Ponsel bagaimanapun memiliki layar sentuh, dan jari-jari, bukan mouse.

1. User Interface (UI) 

  • Konsep Minimal Interface

Interface Google ini sangatlah simple. Di halaman awal Google Search, Anda hanya akan melihat background putih dan kolom pencarian Google.

 

Karena alasan ini, antarmuka pengguna mobile sering kali menyertakan gerakan menggesek, yang tidak disediakan di desktop. Gerakan menggesek ini biasanya menyoroti bidang input yang diinginkan, atau tombol ketika siap untuk diklik. Pada desktop, setiap bidang input yang diinginkan, atau tombol dapat disorot selama kursor berada di tempat yang tepat.

Pertimbangan umum untuk UI Mobile

User Interface (UI) adalah salah satu komponen terpenting dari setiap aplikasi. Saat ini, ada pergeseran mendasar dari komputasi berbasis desktop ke komputasi berbasis mobile, dan banyak orang sekarang menggunakan ponsel cerdas mereka lebih dari komputer mereka. Pergeseran teknologi ini telah menghasilkan serangkaian tantangan baru bagi desainer yang membuat aplikasi untuk layar ponsel cerdas.

Saat mendesain aplikasi untuk mobile, ada beberapa pertimbangan yang perlu dipertimbangkan untuk UI, yang paling penting adalah aplikasi harus dapat digunakan di satu tangan. Saat ini, sebagian besar ponsel cerdas dilakukan dalam orientasi potret (layar lebih tinggi daripada lebar), tetapi sering kali dioperasikan dalam orientasi lanskap (layar lebih lebar daripada tinggi).

Ini berarti bahwa layar harus dirancang agar terlihat bagus, tetapi juga dapat dinavigasi dan dapat diterapkan dengan perintah dan gerakan sentuh yang sederhana. Desain antarmuka antara pengguna dan ponsel sering kali mendapat pertimbangan yang jauh lebih besar daripada yang mungkin diperlukan, karena perlu responsif terhadap jari dan stylus dan pada saat yang sama tetap modis dan menyenangkan secara estetika.

Manfaat desain mobile friendly

Desain friendly mobile bermanfaat bagi perusahaan karena membuat konten mereka lebih mudah diakses orang. Ini juga membantu menjaga pengguna tetap terlibat dengan situs. Desain friendly mobile juga bagus untuk perusahaan karena membantu mereka menjangkau audiens yang lebih besar. Ini karena pengguna yang menggunakan perangkat mobile meningkat secara signifikan dan jumlah pelanggan mobile terus bertambah berkat teknologi baru, paket data yang lebih murah, dan smartphone yang lebih terjangkau.

Beberapa manfaat dari desain Mobile friendly meliputi:

Lebih banyak pengguna menggunakan perangkat mobile daripada desktop

Desain yang friendly mobile membantu pengguna tetap terlibat dengan konten di situs dan akan membuat mereka lebih mungkin kembali ke situs dalam waktu yang jauh lebih singkat. Selain itu, situs mobile juga lebih mungkin untuk dibagikan, sehingga menarik bagi prospek online yang lebih baru juga.

Pertimbangan umum untuk UI desktop

Sebagai seorang profesional desain, mungkin sulit untuk mengabaikan antarmuka berbasis sentuhan pada perangkat mobile dan sebaliknya mendesain untuk pengalaman desktop. Tetapi kebalikannya juga benar, dan kami tidak bisa melupakan pengalaman desktop saat mendesain untuk perangkat mobile. Saat mendesain UI untuk aplikasi desktop, penting untuk mempertimbangkan platform apa yang Anda rancang (desktop, mobile) dan platform apa yang digunakan pengguna Anda (desktop, mobile). Ini akan membantu Anda mengevaluasi apa yang paling sesuai untuk pengalaman pengguna untuk setiap platform.

Pertimbangan umum untuk UI desktop:

Dalam entri ini, kita akan melihat beberapa pertimbangan umum untuk mendesain UI desktop.

Hal pertama yang perlu dipertimbangkan sebelum terjun ke desain adalah platform. Anda harus memikirkan sistem operasi apa yang akan digunakan pengguna; jika pengguna dual atau multi-boot, maka Anda harus mendesain untuk keduanya. Pertanyaan jelas berikutnya adalah jenis antarmuka. Kebanyakan orang terbiasa dengan antarmuka aplikasi windows yang biasanya berupa bilah tugas (dengan atau tanpa tombol mulai) dan menu.

Anda harus mempertimbangkan gaya dan ukuran font, resolusi yang berbeda dan masalah aksesibilitas. 

Anda harus merencanakan berbagai ukuran dan resolusi layar saat mendesain.

Desain antarmuka pengguna adalah proses yang rumit. Jika audiens target aplikasi Anda sebagian besar menggunakan sistem operasi desktop, maka mendesain dengan desktop-

kemudian mendesain dengan program desktop-publishing seperti Adobe Indesign. Perancang dapat menggunakan kata-kata, seperti huruf tebal dan miring, dan ilustrasi atau foto sebagai isyarat visual untuk menonjolkan poin-poin penting.

Manfaat UI desain desktop friendly

Posting blog yang mengeksplorasi manfaat UI desain desktop friendly

Desain desktop bukanlah konsep baru. Bahkan, sudah ada selama bertahun-tahun. Desain desktop menawarkan banyak manfaat karena mampu memberikan pengalaman yang disesuaikan untuk satu pengguna. Misalnya, desain desktop adalah alat yang hebat bagi mereka yang menggunakan satu komputer untuk banyak tugas. Pengguna ini dapat menjaga browser mereka tetap terbuka untuk penelitian internet saat mereka mengerjakan dokumen Microsoft Word. Kami juga menemukan manfaat dalam desain desktop bagi mereka yang memiliki banyak monitor atau layar.

Desain UI desktop yang ramah pengguna

Desain UI  Desktop-friendly (ramah) adalah pilihan tepat bagi kita yang menggunakan komputer desktop untuk pekerjaan kita. Desainer UI desain yang Desktop-friendly perlu diingat bahwa kami memiliki layar yang lebih besar untuk bekerja. Belum lagi layarnya yang stasioner, artinya mata pengguna tidak perlu banyak bergerak. Ini membuat penggunaan UI desktop lebih lancar dan mudah bagi kita yang kurang paham teknologi.

Misalnya, desainer mencoba menggunakan tema yang lebih gelap, yang membantu kita yang bekerja di lingkungan yang lebih gelap. Misalnya, jika Anda menggunakan laptop di malam hari, tema yang lebih gelap akan membantu Anda agar mata tidak tegang.

Mengapa UI dan UX Penting dalam Pengembangan Website dan Aplikasi?

Tahukah Anda bahwa UI dan UX dikatakan sebagai salah satu kunci sukses sebuah produk. Kira-kira kenapa ya bisa dikatakan demikian? Menurut beberapa survei dan riset, inilah pentingnya UI dan UX pada sebuah produk.

1. Menghasilkan Produk yang Dibutuhkan Pengguna

Dengan memfokuskan desain pada user experience, Anda dapat membuat sebuah produk dengan fitur-fitur yang memang dibutuhkan oleh pengguna. Produk yang dibuat berdasarkan kebutuhan pengguna akan lebih diminati. 

Salah satu perusahaan yang telah membuktikan keberhasilan dari mendengarkan kebutuhan pengguna adalah ESPN. ESPN berhasil meningkatkan 35% pendapatan website mereka setelah mendesain ulang homepage dengan pendekatan user experience. 

2. Meningkatkan Kepuasan Pengguna Terhadap Produk

Produk dengan tampilan yang buruk dan sulit digunakan akan cepat ditinggalkan oleh pengguna. Riset dari Dot Com Infoway (DCI) mengatakan 62% pengguna meng-uninstall aplikasi di ponsel mereka karena tampilan berantakan dan sering terjadi eror. 

Namun, bila produk Anda memiliki tampilan  menarik dan mudah digunakan, pengguna akan puas menggunakan produk Anda. Kepuasan pengguna akan membuat produk Anda tetap digunakan. 

3. Meningkatkan Penjualan dan Bisnis 

Bila website atau aplikasi bisnis Anda didesain dengan UI UX yang baik, Anda tidak hanya memberikan pelayanan optimal kepada pelanggan. Secara tidak langsung, Anda berarti telah menjalankan strategi peningkatan bisnis. 

Forrester Research telah membuktikan bahwa desain UI dan UX yang baik dapat meningkatkan conversion rate sebuah website hingga 400%. Hal itu karena desain UI UX yang baik akan membuat pengguna terkesan dengan tampilan awal dan mudah menyelesaikan kebutuhan di website tersebut. Pengunjung juga akan lebih mudah melakukan conversion dan pembelian.


 

 

 

×
Berita Terbaru Update