Anies Baswedan, Kembali Terapkan PSBB Total di DKI -->

BREAKING NEWS

Advertisement

Anies Baswedan, Kembali Terapkan PSBB Total di DKI

Wednesday, September 9, 2020

Anies Baswedan, Kembali Terapkan PSBB Total di DKI
Anies Baswedan, Kembali Terapkan PSBB Total di DKI
KARAWANGPORTAL - Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memutuskan untuk menarik 'rem' darurat di tengah merebaknya virus Covid-19. Aturan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) seperti di masa awal pandemi Maret lalu kembali diterapkan.

Artinya, dengan kebijakan ini, maka Jakarta kembali mengencangkan pembatasan kegiatan yang sempat dilonggarkan saat PSBB transisi. Segala sektor yang sempat diizinkan dengan ketentuan pengurangan kapasitas dan protokol kesehatan lainnya kembali harus ditutup.

Kendati demikian, ada 11 sektor yang boleh diizinkan dibuka. Pasalnya mereka dianggap kegiatan yang penting bagi masyarakat untuk menunjang kebutuhan selama masa PSBB total ini.

Anies sendiri dalam pemaparannya menyatakan kondisi penularan virus corona di Jakarta saat ini sudah sangat mengkhawatirkan. Tuas rem darurat ini harus ditarik jika tidak ingin situasi lebih parah lagi.

Angka penularan Covid-19 semakin tinggi setiap harinya. Bahkan pasien yang meninggal dan dimakamkan dengan protap corona juga selalu bertambah.

Begitu juga dengan kapasitas Rumah Sakit seperti ruang isolasi dan Intensive Care Unit (ICU) yang semakin penuh. Jika dibiarkan, maka fasilitas kesehatan tak bisa lagi menampung pasien corona.

Dalam perjalanannya selama wabah ini, Anies sudah meningkatkan kapasitas tes hingga melebihi lima kali lipat dari standar Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Fasilitas kesehatan juga diperbanyak diiringi dengan sosialisasi 3M: Menggunakan Masker, Mencuci Tangan, dan Menjaga Jarak.


Pada awal Maret sampai bulan Juni ketika PSBB total diterapkan, angka penularan corona disebutnya menunjukan tren positif. Namun begitu memasuki PSBB transisi dan kegiatan kembali dibuka, angka corona justru naik hingga ke tingkat yang mengkhawatirkan.

Akhirnya setelah membicarakannya bersama Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) pada Rabu (9/9/2020) sore, Anies memutuskan untuk kembali menerapkan PSBB total mulai 14 September mendatang.


Berikut pernyataan lengkap Gubernur Anies Baswedan soal penerapan kembali PSBB total:

Bismillahirrahmanirrahim.

Assalamu'alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Yang kami hormati, seluruh warga Jakarta, selurh warga Ibu Kota, izinkan pada malam hari ini saya dan Pak Wakil Gubernur kembali menyampaikan perkembangan situasi terkini terkait wabah COVID-19 di Jakarta, sekaligus juga menyampaikan pengumuman yang sangat penting untuk kita perhatikan, untuk kita patuhi sama-sama.

Saat ini kita sudah menjalani bulan ke tujuh pandemi COVID-19, enam bulan sudah kita lewati masa pandemi ini bersama-sama dan data per 9 September ini menunjukkan bahwa, secara kumulatif di Jakarta telah mencapai angka 49.837 kasus.


Melihat banyaknya kasus begini, ada dua parameter yang harus jadi kewaspadaan. Pertama adalah angka kematian, yang ke dua adalah angka kasus aktif, sampai dengan saat ini, ada 1.347 saudara-saudara kita di Jakarta yang telah wafat akibat covid-19

Memang bila melihat angka tingkat kematian atau bisa disebut case fatality rate, sesungguhnya tingkat kematian Covid di Jakarta memang rendah, yaitu 2,7 persen. Lebih rendah dari tingkat kematian nasional di angka 4,1 persen, bahkan lebih rendah ditingkat kematian global diangka 3,3 pewrsen.

Atas izin Allah Jakarta secara signifikan berhasil menekan angka kematian itu. Siapa yang paling berjasa menekan angka kematian ini? Lagi-lagi atas izin Allah para tenaga kesehatan di Jakarta yang sigap menangani setiap kasus mempertaruhkan nyawa, risiko keshatan diri mereka sendiri, dan alhamdulillah dengan jumlah tes yang juga memadai ikut mendukung untuk Jakarta menemukan kasus lebih dini sehingga bisa dilakukan perawatan, bila ditemukan positif, dengan testing yang tinggi terdeteksi awal mereka yang memiliki komorbid atau penyakit bawaan, mereka yang lansia bila posiitf langsung isolasi dan langsung dirawat.

Itulah sebabnya mengapa tingkat kematian di Jakarta secara persentase menjadi rendah karena angka testing tinggi tenaga kesehatan yang sigap. Walaupun tingkat kematian di Jakarta ini terus menurun, tapi jumlah absolutnya tambah, secara absolut jumlah kematian harian kita juga tambah.

Jadi kalau kita lihat di data ini adalah gambar di mana tingkat kematian di Jakarta, meskipun tingkatnya rendah tapi absolutnya terus meningkat. Ini saya tunjukkan di data ini jumlah atau tingkat kematiannya sejak pertengahan Agustus sampai dengan September menunjukkan tren yang meningkat.

Ini adalah kondisi yang sangat tidak menggembirakan, angka pemakaman yang menggunakan protal Covid juga meningkat, artinya ini adalah data pemakaman tiap hari di jakarta bila dilihat di grafik ini saya akan menunjukkan kita perhatikan di sini, angka kematian sempat meningkat lalu kita melakukan pengetatan dengan PSBB, alhamdulillah turun dan itu menurun terus sampai awal atau pertengahan Agustus, sesudah pertengahan Agustus, terjadi peningkatan terus-menerus.

Di sebelah kita menyaksikan angkanya makin hari makin tinggi, jadi bila diperhatikan di awal kita menyaksikan angka kematian tinggi, lalu turun, lalu datar dalam dua minggu terakhir ini angka kematian meningkat kembali.
Persentase memang turun, tapi secara nomimal angka kematiannya meningkat terus setiap hari, ini yang harus kita perhatikan dan saya harus garisbawahi ini bukan angka statistik, setiap kematian satu orang adalah kematian saudara kita dan itu terlalu banyak, pada setiap kematian ada keluarga, ada teman-teman yang ditinggalkan lebih cepat, dan setiap satu angka kematian sesungguhnya adalah satu orang yang disayangi yang dibutuhkan kehadirannya bagi banyak orang yang lain. Karena itu setiap satu kematian bukan angka statistik saja, ini adalah nyawa saudara kita yang harus selalu kita usahakan untuk diselamatkan.

Angka kedua yang ingin saya ingin berikan adalah kasus aktif, kasus aktif adalah orang-orang yang positif COVID-19 yang masih menjalani islasi dan perawatan dan belum dinyatakan sembuh, jadi di dalam penanganan Covid ini ada kasus baru yang masuk dala sistem penangana kita.

Lalu di akhir penanagan ada dua, satu meninggal, satu sembuh, yang mereka masih di dalam sudah ditemukan positif tapi belum sembuh masih dalam isolasi inilah kasus aktif.

Mengapa penting untuk memahami kasus aktif ini dan mengetahui angkanya? Karena ini terkait kapasitas fasilitas kesehatan di Jakarta, dan diantara kasus aktif ini ada tiga kelompok, kelompok yang tak bergejala, kelompok yang bergejala ringan, dan kelompok yang bergejala sedang dan berat, kelompok yang sedang dan berat inilah yang membutuuhkan perawatan rumah sakit bahkan yang kritis membutuhkan fasiitas ICU.

Jadi secara rata-rata selama perjalanan 6 bulan ini kita bisa mengatakan 50-an persen tanpa gejala, 35-an persen bergejala ringan, 15-an persen bergejala sedang atau berat. Nah, ini yang membutuhkan pelayanan rumah sakit.

Kelompok inilah yang kita harus perhitungkan, kasus aktif dan bergejala sedang atau berat. Di Jakarta saat ini kenyataannya kita memiliki fasilitas kesehatan cukup besar dalam skala indonesia, ada 190 rumah sakit dan 67 di antaranya adalah rumah sakit rujukan,

Di Jakarta juga rasio dokter perpopulasi juga cukup tinggi, dibandingkan rata-rata nasional, tetapi saat ini ambang batas sudah hampir terlampaui.


Jadi memperhatikan tadi, bahwa angka yang menjadi penanda kapasitas kesehatan kita dalam menangani covid ini keterpakaian tempat tidur isolasi, dan keterpakaian ICU. Kapasitas ketersediaan dipengaruhi juga dengan ketersediaan tenaga kesehatan yang mampu menangani wabah, juga jumlah APD, juga peralatan dan obat-obatan.

Saat ini, jakarta memiliki 4.053 tempat tidur iosolasi khusus covid-19, dan per kemarin sudah 77 persen terpakai, jadi dari angka 4.053 77 persen terpakai.

Saya ingin tunjukkan grafiknya, di sini boleh kita perhatikan, ini adalah jumlah orang yang dirawat di tempat isolasi kita, dari gambar ini kita saya ingin berilustrasi ketika kasusnya mulai muncul di awal Maret, angka mulai bergerak tambah.

Pada tanggal 16 Maret kita melakukan penutupan sekolah, penutupan perkantoran, penutupan kegiatan umum, tempat-tempat umum dalam waktu dua minggu kemudian jumlah kasus yang harus dirawat mengalami perlambatan, asalnya meningkat lalu dia mulai rata. Sampai dengan Juni kita mulai pembatasan, lalu PSBB mulai 10 April.

Apa yang terjadi? Di sini mulai terjadi pelandaian, kita landai di sini, kemudian kita memasuki masa transisi dan apa yang terjadi? Secara bertahap terutama di bulan Agustus kita mulai menyaksikan peningkatan jumlah kasus, ini presentase dari tempat tidur isolasi yang digunakan naik. Ini ambang batasnya, 4.053, bila situasi ini berjalan terus tidak ada pengereman, maka dari data yang kita miliki bisa dibuat proyeksi tanggal 17 September tempat tidur isolasi yang kita miliki akan penuh, dan sesudah itu tidak mampu menampung pasien covid lagi, dan ini waktu yang tinggal sebentar.

Kami di Pemprov DKI setiap waktu terus menambah rumah sakit swasta yang bisa terlibat untuk menaikkan kapasitas, kita insya Allah akan meningkatkan lagi 20 persen. Sehingga menjadi 4.807.

Tapi saya harus garis bawahi menaikkan tempat tidur menaikkan jumlahnya itu bukan sekedar menyediakan tempat tidurnya, tapi memastikan ada dokternya, memastikan ada perawatnya, memastikan ada alat pengamannya, memastikan ada obat-obatannya, memastikan ada seluruh alat pendukungnya.


Jadi, menaikkan kapasitas menjadi 4.800-an itu, bila tidak disertai dengan pembatasan penularan secara ketat seperti sekarang ini, maka tempat tidur itu pun akan penuh di pekan ke dua Oktober.

Jadi saya ingin menggaris bawahi di sini, bila kita naikkan 20 persen jadi 4.807, ini tercapai insya Allah tanggal 6 Oktober. Naik terus trennya kita akan ketemu masalah baru, karena itu, ya jangka pendek kita akan terus meningkatkan kapasitas. Tapi, juka tidak ada pembatasan ketat, maka ini hanya sekedar mengulur waktu, dalam kurang dari 1 bulan rumah sakit akan kembali penuh

Ini untuk tempat tidur isolasi di rumah sakit kasus sedang, yang berat membutuhkan ICU. Ini saya ingin tunjukkan data ICU kita, situasinya tidak lebih baik. Di sini, kalau kita perhatikan kapasitas ICU kita ada 528 tempat tidur bila kenaikan yang berjalan terus sejak Agustus sampai Septemebr ini selama bulan Agustus meningkat drastis trennya akan naik terus, maka 15 September akan penuh. Kita coba tingkatkan 20 persen jadi 636 dan itu pun nanti akan mulai penuh di sekitar tanggal 25 September.

Jadi, meskipun kita mendorong peningkatan kapasitan rumah sakit kita, tapi jumlah kasus aktif di Jakarta pertambahannya lebih cepat dariupada pertambahan kapasitas tampung untuk pelayanan rumah sakit, baik tempat tidur maupun ICU.

Jadi, dari tiga data ini, angka kematian, keterpakaian tempat tidur isolasi, keterpakaian ICU khusus Covid, menunjukkan bahwa situasi wabah di Jakarta ada dalam kondisi darurat.

Presiden dua hari yang lalu menyatakan dengan tegas kepada kita semua, bahwa jangan restart ekonomi sebelum kesehatan terkendali. Beliau jelas meletakkan kesehatan sebagai prioritas utama. Maka dengan melihat kedaruratan ini, maka tidak ada banyak pilihan bagi Jakarta kecuali untuk menarik rem darurat sesegera mungkin.

Dalam Rapat Gugus tugas percepatan pengendalian Covid-19 di Jakarta tadi sore, disimpulkan bahwa kita akan menarik rem darurat, yang itu artinya kita terpaksa kembali menerapakn pembatasan sosial berskala besar seperti pada masa awal pandemi dulu.

Bukan lagi PSBB transisi tapi kita harus melakukan PSBB sebagaimana masa awal dulu dan inilah rem darurat yang harus kita tarik sebagaimana tadi kita lihat begitu dilakukan pembatasan maka jumlah kasus menurun sehingga kita bisa menyeleamatkan saudara-saudara kita.
Sekali lagi ini soal menyelamatkan warga Jakarta, bila ini dibiarkan maka, rumah sakit tidak akan sanggup menampung dan efeknya kematian akan tinggi terjadi di Jakarta.

Nah, kita semua dalam pertemuan tadi bersepakat untuk tarik rem darurat dan kita akan menerapkan seperti arahan bapak Presiden di awal wabah dahulu, yaitu bekerja dari rumah, belajar dari rumah, dan usahakan beribadah dari rumah.

Detilnya, kita akan sampaikan di hari-hari ke depan tapi secara garis besar, pada prinspinya perlu kami sampaikan awal sebagai ancang-ancang pada seluruh masyarakat bahwa kita akan menuju PSBB. Ada fase, ada proses supaya kita bisa menyiapkan ini agar berjalan dengan baik, dan kami sampaikan malam ini sebagai ancang-ancang supaya kita semua bisa mengantisipasi.

Jadi prinsipnya, mulai Senin tanggal 14 September kegiatan perkantoran yang non-esensial diharuskan untuk melaksanakan kegiatan bekerja dari rumah, bukan kegiatan usahnya yang berhenti, tapi bekerja di kantornya yang ditiadakan. Kegiatan usaha jalan terus, kegiatan kantor jalan terus, tapi perkantoran yang tidak diizinkan untuk beroperasi. Akan ada 11 bidang esensial yang boleh tetap berjalan dengan operasi minimal jadi tidak boileh beroperasi seperti biasa tapi dikurangi dan perlu saya sampaikan bahwa izin operasi pada bidang-bidang non-esensial yang dulu mendapatkan izin akan dievaluasi ulang untuk memastikan bahwa pengendalian pergerakan kegiatan baik kegiatan usaha maupun usaha maupun kegiatan sosial itu tidak meneybabkan penularan.

lalu seluruh tempat hiburan akan ditutup, kegiatan yang dikelola ileh Pemprov DKI seperti Ragunan Monas, Ancol taman-taman kota dan kegiatan belajar tetap belangsung di rumah seperti yang sudah dilakukan selama ini, kegiatan rumah makan, restoran kafe diperbolehkan untuk tetap beroperasi tetapi tidak diperbolehkan untuk menerima pengunjung makan di lokasi.

Jadi pesanan diambil, pesanan diantar tapi tidak makan di lokasi karena kita menemukan ditempat-tempat ini lah terjadi interaksi yang mengantarkan pada penularan. Khusus untuk tempat ibadah akan ada sedikit penyesuaian, tempat ibadah bagi warga setempat masih boleh digunakan asal menerapkan protkol yang ketat.

Artinya, rumah ibadah raya yang jamaahnya datang dari mana-mana, bukan dari lokasi setempat seperti masjid raya tidak dibolehkan dibuka, harus tutup. Tetapi rumah ibadah di kampung di komplek yang digunakan oleh masyrakat dalam kampung itu sendiri, dalam kampung itu sendiri, masih boleh buka, ada pengecualian.

Kawasan yang memiliki jumlah kasus yang tinggi, kawasan-kawasan itu ada datanya, wilayah-wilayah, RW-RW yang dengan kasus tinggi maka kegiatan beribadah harus dilakukan di rumah saja, tapi yang lainnya bisa melakukan kegiatan selama hanya untuk warga di wilayah itu dan bukan tempat ibadah raya yang pengunjungnya yang jamaahnya datang dari berbagai tempat di mana di situ terjadi potensi interaksi yang ada potensi penularan.

Meski begitu, izinkan saya menganjurkan, untuk lebih baik semua dikerjakan di rumah. Kemudian kegiatan publik dan kegiatan kemasyarakatan yang sifatnya pengumpulan massa, tidak boeh dilakukan, kerumuman dilarang. Ingat penularan itu ada dalam kegiatan-kegiatan komunitas besar.

Bahkan saya boleh menganjurkan, kumpul-kumpul seperti reuni, pertemuan keluar dan lain-lain yang sifatnya mengumpukan orang dari berbagai tempat sebaiknya ditunda, ingat penularan di acara seperti ini, potensinya sangat besar dan bila kita merasa aman, merasa nyaman di acara seperti ini hanya karena kita kenal dengan orang lain potensi penularannya tetap tinggi.

Lalu, transportasi umum akan kembali dibatasi secara ketat jumlahnya dan jamnya ganjil genap untuk sementara akan ditiadakan. Tapi bukan berarti kita bebas bepergian dengan kendaraan pribadi.

Pesannya jelas, saat ini kondisi darurat lebih darurat daripada awal wabah dahulu maka jangan keluar rumah bila tidak terpaksa. Tetap saja di rumah dan jangan keluar rumah dari jakarta bila tidak ada kebutuhan yang mendesak.

Tentu mungkin ada pertanyaan bagaimana orang keluar-masuk Jakarta. idealnya tentu saja kita bisa membatasi orang keluar-masuk Jakarta hingga minimal. Tapi dalam kenyataannya, ini tidak mudah untuk ditegakkan hanya oleh Jakarta saja. Ini butuh koordinasi dari Pemerintah Pusat utamanya dengan Kementerian Perhubungan, juga dengan tetangga-tetangga kita di Jabodetabek yang insya Allah besok kita akan melakukan koordinasi terkait dengan pelaksanaan fase pengetatan yang akan kita lakukan di hari-hari ke depan. Kita masih memiliki waktu, saya berharap kepada para pengelola perkantoran untuk melakukan persiapan menghadapi pembatasan ini. Dan kita ingin agar pengalaman kita menjalani PSBB yang ketat beberapa bulan lalu membuat kita tahu apa yang harus dikerjakan.

Kami harus sampaikan kepada semua bahwa banyak informasi panduan yang sudah disiapkan, yang sudah digunakan. Nanti kami akan sampaikan lagi secara bertahap. Dan saya sampaikan kepada semua Pemprov DKI Jakarta tetap berkomitmen untuk selalu transparan menyampaikan apa adanya, menyampaikan sesuai dengan kenyataannya. Karena selama ini Pemprov DKI Jakarta beserta seluruh jajaran Forkopimda, Kodam Jaya, Polda Metro Jaya, Kejaksaan Tinggi, Komando Armada I, Kops AU I, Lantamal III, BIN Daerah DKI Jakarta, Kasgartap dan Pengadilan Tinggi dan juga dengan dukungan Pemerintah Pusat, kita terus bergerak, kita tidak pernah diam dan kita berbagi tugas. Dan kita di sisi kami, sisi pemerintahan, kita tadi menganjurkan melakukan pembatasan, tapi di sisi kami ada tanggung jawab yang harus dilakukan. yaitu melakukan deteksi kepada mereka yang bergejala, mereka yang positif.

Karena itu kita selalu mengistilahkan 3T; Testing, Tracing, Treatment dan dalam treatment itu isolasi. Jadi harapannya sisi pemerintah melakukan 3T, sisi masyarakat melakukan 3M. Nah saat ini sudah 716 ribu orang lebih yang dites PCR di Jakarta. Dan ini membuat Jakarta secara nasional 49 persen tes dilakukan di Jakarta. Tes Nasional. Dan tingkat tes Jakarta adalah 67.335 orang per sejuta populasi. Ini lebih tinggi dari rata-rata nasional, yaitu 5.348 orang dites per satu juta penduduk. Dari tes tersebut ditemukan 49.837 kasus.

Artinya positivity rate atau tingkat kasus positif di Jakarta saat ini adalah 7 persen. Lebih rendah daripada positivity rate nasional sebesar 14 persen. Sejak masa PSBB transisi diberlakukan bulan Juni, Jakarta terus terlibat aktif konsisten untuk meningkatkan kemampuan testing hingga saat ini, kita melebihi standar WHO hingga lima kali lipat. Dan dalam waktu dekat kita juga akan terus meningkatkan kapasitas tes ini. Kita bekerja sama dengan berbagai jejaring, berbagai lab untuk memastikan kemampuan deteksi kita selalu tinggi. Tujuannya tidak lain tidak bukan menyelamatkan keselamatan nyawa warga Jakarta.

Dan Puskesmas juga di Jakarta itu rutin melakukan active case finding. Saat ini tingkat tracing di Jakarta adalah enam. Enam itu artinya, setiap ada satu kasus positif, ada enam kontak erat yang dilacak. Dan ini masuk level moderat, Jakarta berharap untuk bisa terus meningkatkan kapasitas tracing.

Untuk kapasitas treatment, tadi sudah saya jelaskan di awal, fasilitas isolasi Rumah Sakit, fasilitas ICU saat ini terus kita tingkatkan. Sangat berbeda dengan di masa awal pandemi. Pada saat itu kita masih punya minim fasilitas.

Dan ke depan kita akan menjadikan Rumah Sakit Umum Daerah Pasar Minggu dan RSUD Cengkareng diubah menjadi Rumah Sakit khusus covid. Dan Jakarta juga menyadari jumlah tenaga kesehatan penanganan covid ini akan makin berkembang. Untuk melapisi, kami baru saja merekrut 1.174 tenaga kesehatan profesional, terus kita akan tambah karena kita ingin memastikan bahwa bukan hanya tempat tidurnya yang tambah, ICU tambah, tapi tenaga medisnya. Dan kita pastikan ada perlindungan yang baik untuk mereka, karena saat ini saja sudah lebih dari 100 dokter di Indonesia yang meninggal dalam perjuangan melawan covid. Dan kita perlu sadari, satu dokter meninggal artinya setara dengan ratusan ribu warga kehilangan pelayanan kesehatan. Karena itu jangan sampai kita kehilangan lebih banyak lagi garda pertahanan terakhir kita dalam perlawanan terhadap wabah ini.

Dan saya perlu sampaikan juga dengan kembali berlakunya PSBB, maka kami di pemerintah berkewajiban memberikan dukungan bantuan sosial kepada masyarakat yang paling rentan terdampak. Nantinya Pemprov DKI akan bekerja sama meneruskan dengan Kementerian Sosial, kegiatan bantuan sosial sembako kepada masyarakat rentan yang memang selama ini telah terdata dan selama ini memang mereka telah menjadi penerima. Nanti detil dan lain-lain kami sampaikan menyusul.

Sering jadi pertanyaan bagi kita semua, kapan ini semua akan berakhir. Harapan kita, yang paling realistis saat ini adalah mudah-mudahan penemuan vaksin yang aman dan efektif bisa terdistribusi secara merata. Tapi kondisi hadirnya vaksin yang ideal ini, ideal itu artinya aman, efektif, tidak mungkin datang dalam satu dua bulan kedepan. Seluruh pakar kesehatan di dalam dan luar negeri bekerja keras untuk menemukan vaksin. Bahlan Bapak presiden telah membentuk tim percepatan pengembangan vaksin Covid-19 dan kita mendukung sepenuhnya.

Tapi kita juga menyadari bahwa selama sekarang sampai dengan vaksin itu ada, maka kita harus bersiap melawan wabah dengan menjalankan protokol kesehatan secara serius, menjalani pembatasan fisik, pembatasan sosial secara disiplin.

Seluruh jajaran Pemprov DKI Jakarta berkomitmen untuk kerja keras, untuk siaga penuh selama masa pembatasan ini, meringankan beban seluruh masyarakat. Kita harus kalahkan wabah ini bersama-sama.

Cobaan ini memang besar, dan ini mungkin adalah cobaan terbesar bagi generasi yang hidup saat ini. Tapi cobaan besar ini bisa berkurang beratnya bila kita saling mendukung, bila kita saling mensupport, bila kita saling memberi dan saling memberikan perhatian, dukungan.

Saya sering sampaikan besar kecil itu bisa diukur. Berat ringan itu soal perasaan. Insya Allah yang besar ini tidak jadi berat. Dan atas izin Allah, kita ini adalah bangsa yang berkali-kali melewati cobaan yang besar. Cobaan besar itu terasa ringan saat kita gotong royong dan tawakal kepada Allah SWT. Musuh kita hari ini adalah Sars Cov-2. Ini yang menyebabkan Covid. Nah langkah-langkah yang harus kita lakukan sudah jelas. Jangan sampai kita mengambil langkah-langkah yang menyebabkan kita berpihak pada virusnya. Kita harus mengambil langkah-langkah yang berpihak pada sesama. Saatnya kita saat ini untuk bersatu, gotong royong melawan virus ini. Kita berdoa kepada Allah SWT untuk mengangkat wabah ini, tapi bila Allah menakdirkan bila perjuangan melawan wabah ini masih akan berlangsung lebih lama, maka kita berdoa kepada Allah agar memberikan kekuatan, memberikan keringanan dalam kita menghadapi musuh yang tidak terlihat ini.

Insya Allah kita akan mampu. melewati cobaan besar ini secara bersama-sama. Semoga Allah SWT merahmati kota Jakarta, merahmati Nusantara, dan melindungi kita semua.

Wassalamu'alaikum warahmatullahi wabarakatuh. (suara.com/artikelasli)

Featured Post

Belajar admob Untuk pemula paket Reskin Lengkap

Belajar admob Untuk pemula paket Reskin Lengkap   KARAWANGPORTAL - Hello warganet kali ini admin akan bagikan artikel menarik mengenai cara ...